Kabupaten Merauke sabagai lumbung pangan Indonesia dengan program


download 112.59 Kb.
jenengKabupaten Merauke sabagai lumbung pangan Indonesia dengan program
KoleksiDokumen
gam.kabeh-ngerti.com > Astronomi > Dokumen


BAB I

PENDAHULUAN


    1. Latar Belakang

Kabupaten Merauke sabagai lumbung pangan Indonesia dengan program Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE) telah mengundang banyak investor yang bergerak di bidang perkebunan, salah satunya perkebunan tebu untuk produksi gula pasir serta etanol untuk bahan bakar. Dikarenakan tidak adanya material pasir, kerikil dan batu di kabupaten Merauke menyebabkan biaya pembangunan infrastruktur jalan menjadi mahal sehingga masih banyak jalan sebagai sarana penunjang transportasi belum terbangun terutama jalan yang menghubungkan perkebunan ke dermaga di kota Merauke. Dengan kondisi tersebut salah satu investor perkebunan swasta akan membangun dermaga sendiri guna memenuhi kebutuhan perusahaan sekaligus dapat dipergunakan untuk masyarakat umum di lokasi muara sungai Bian di distrik Malind.


    1. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang dijelaskan di atas, penulis ingin melakukan perencanaan struktur dermaga sungai Bian distrik Malind kabupaten Merauke.

Dermaga ini direncanakan untuk menampung kapal dengan kapasitas maksimum 3000 DWT. Tipe struktur dermaga adalah jetty dengan trestle sebagai penghubung antara lapangan penumpukan dengan dermaga. Panjang trestle 200 m dengan lebar 4 m sementara panjang dermaga 60 m, lebar 10 m dengan ramp up panjang 30 m.


    1. Pembatasan Masalah

Mengingat banyaknya masalah perencanaan dermaga yang akan timbul dalam penyusunan proyek akhir ini serta keterbatasan data maupun ilmu yang dikuasai, maka perlu dipakai batasan masalah yang meliputi:

        1. Data bathymetri, arus pasang surut, angin dan tanah sesuai dengan laporan survei konsultan

        2. Perencanaan struktur meliputi perencanaan pelat lantai dan balok

        3. Perencanaan tiang pancang, fender, bollard, dolphin dan ramp up tidak dibahas

        4. Perhitungan sedimentasi tidak dibahas

        5. Rencana anggaran biaya tidak dibahas

        6. Metode pelaksanaan kerja dan syarat-syarat tidak dibahas

        7. Perencanaan fasilitas darat tidak dibahas




    1. Manfaat Penulisan

Manfaat penulisan ini adalah untuk menerapkan materi perkuliahan yang telah diperoleh ke dalam bentuk penerapan secara utuh. Penerapan materi perkuliahan yang telah diterima diaplikasikan dengan merencanakan suatu bangunan dermaga yang cukup komplek sehingga diharapkan mahasiswa dapat mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang dipeoleh.


    1. Sistematika Penulisan

Penulisan tugas akhir ini disusun dalam bab-bab yang secara garis besar sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Dalam bab ini berisikan tentang latar belakang, ruang lingkup, batasan masalah dan sistematika pembahasan

BAB II LANDASAN TEORI

Dalam bab ini membahas hal-hal yang akan menjadi acuan atau kerangka dalam perencanaan dermaga jetty

BAB III DATA DAN ANALISIS

Dalam bab ini berisikan pengumpulan dan analisis data hasil survei pembangunan dermaga jetty

BAB IV KRITERIA DESAIN

Dalam bab ini berisikan peraturan yang digunakan, kapal rencana, kualitas material dan dimensi struktur yang digunakan serta pembebanan

BAB V ANALISA STRUKTUR

Dalam bab ini berisikan perhitungan struktur dengan SAP 2000 dan perencanaan dimensi struktur serta penulangannya

BAB VI PENUTUP

Dalam bab ini berisikan kesimpulan dan saran

BAB II

LANDASAN TEORI
2.1 Umum

Pelabuhan adalah daerah perairan yang terlindung terhadap gelombang yang dilengkapi dengan fasilitas dermaga di mana kapal dapat bertambat untuk bongkar-muat barang. Pelabuhan dapat dibedakan menjadi beberapa macam tergantung dari sudut pandangnya, yaitu segi penyelenggara, pengusahaannya, fungsi dalam perdagangan nasional dan internasional, segi kegunaan, dan letak geografisnya.

Jika ditinjau dari segi penggunaan macam-macam dermaga dapat dibedakan sebagai berikut:

  • Pelabuhan ikan

  • Pelabuhan minyak

  • Pelabuhan barang

  • Pelabuhan penumpang

  • Pelabuhan campuran

  • Pelabuhan militer

Dalam hal ini dermaga sungai Bian direncanakan sebagai pelabuhan campuran di mana fungsi utama untuk bongkar-muat barang produksi gula dan ramp up digunakan untuk kapal penumpang yang melayani masyarakat sekitar.
Dermaga dapat dibedakan menjadi tiga tipe yaitu wharf, pier dan jetty. Wharf adalah dermaga yang pararel dengan pantai dan biasanya berhimpit dengan garis pantai. Pier adalah dermaga yang berada pada garis pantai dan posisinya tegak lurus dengan garis pantai (berbentuk jari). Jetty adalah dermaga yang menjorok ke laut sedemikian rupa sehinggga sisi depannya berada pada kedalaman yang cukup untuk merapatkan kapal.



Gambar 2.1 Dermaga tipe wharf, pier dan jetty


2.2 Struktur Dermaga Jetty

Dermaga merupakan batas muka anatara daratan dan perairan di mana kapal dapat bertambat, untuk tipe jetty dibangun cukup jauh menjorok ke arah laut dengan maksud agar ujung dermaga berada pada kedalaman yang cukup bagi kapal terbesar untuk merapat.

Struktur dermaga tipe jetty terdiri dari beberapa bagian untuk mendukung operasional di pelabuhan, diantaranya:
2.2.1 Pemecah Gelombang Air

Pemecah gelombang merupakan bangunan yang digunakan untuk melindungi daerah perairan pelabuhan dari gangguan gelombang air. Bangunan ini memisahkan daerah perairan dengan laut bebas, sehingga perairan pelabuhan tidak banyak dipengaruhi oleh gelombang besar di laut sehingga pelabuhan lebih tenang dan kapal dapat melakukan bongkar muat barang dengan mudah.

Dikarenakan dermaga sungai Bian ini berada di muara sungai sehingga gelombang yang terjadi relatif kecil (sesuai dengan perhitungan fetch) sehingga tidak diperlukan struktur bangunan pemecah gelombang.
2.2.2 Fasilitas Bersandar (Berthing)

Pada waktu kapal merapat ke dermaga masih memiliki kecepatan sehingga akan terjadi benturan antar kapal dan dermaga. Untuk itu maka disepanjang dermaga diberi bantalan yang berfungsi untuk menyerap energi benturan, bantalan ini disebut fender. Dalam perencanaan ini tidak dilakukan perhitungan fender.
2.2.3 Fasilitas Penambat (Mooring)

Kapal yang merapat ke dermaga akan ditambatkan dengan menggunakan tali ke alat penambat, pengikatan ini dimaksudkan untuk menahan gerakan kapal yang disebabkan oleh angin, arus dan gelombang. Ada tiga macam alat penambat yaitu bollard/ bitt, mooring buoy dan dolphin.

Kapal yang berlabuh ditambatkan ke dermaga dengan mengikatkan tali-tali ke alat penambat di bagian haluan, buritan dan badan kapal, tali-tali penambat diikatkan pada alat penambat yang disebut bitt, bitt dengan ukuran besar disebut dengan bollard.

Kapal-kapal yang akan bongkar muat tidak selalu dapat merapat langsung ke dermaga karena dermaga sedang dipakai, diperbaiki atau lainya sehingga kapal harus menunggu diluar dermaga dan berhenti. Apabila kapal berada di luar lindungan daerah pemecah gelombang maka kapal dapat membuang jangkarnya sendiri, tetapi di daerah luar gelombangnya tidak tenang sehingga sebaiknya berhenti dan menunggu di daerah yang terlindung di daerah pemecah gelombang, akan tetapi dikarenakan keterbatasan wilayah maka kapal tidak dapat membuang jangkarnya karena akan menganggu kapal lain. Maka diperlukan pelampung penambat/mooring buoy di daerah terlindung pemecah gelombang untuk membantu kapal berhenti.

Dolphin digunakan untuk menambatkan kapal besar dan bisa untuk membantu kapal berputar. Dikarenakan dolphin berfungsi untuk menahan kapal maka khususnya dolphin penahan dilengkapi dengan fender.
2.3 Kapal

Panjang, lebar dan sarat/ draft kapal yang akan menggunakan pelabuhan berhubungan langsung pada perencanaan pelabuhan. Berikut beberapa istilah yang masih dalam bahasa asing mengenai kapal mengingat dalam praktek masih digunakan istilah tersebut.

  • Ukuran isi tolak/ Displacement Tonnage adalah volume air yang dipindahkan oleh kapal yang merupakan berat kapal

  • Ukuran isi tolak kapal bermuatan penuh/ Displacement Tonnage Loaded yaitu berak kapal maksimum, di mana apabila kapal dibebani lebih dari nilai ini maka akan terganggu stabilitasnya sehingga kapal akan tenggelam

  • Ukuran isi tolak dalam keadaan kosong/ Displacement Tonnage Light yaitu berat kapal tanpa muatan/kosong

  • Bobot mati/ Deadweight Tonnage (DWT) berat total muatan di mana kapal dapat mengangkut dalam pelayaran optimal (draft maksimum). Besarnya DWT adalah selisih dari nilai Displacement Tonnage Loaded dengan Displacement Tonnage Light

  • Ukuran isi kotor/ Gross Register Tons (GRT) adalah ukuran volume keseluruhan ruangan kapal (1 GRT = 2,83 m3 = 100 ft3)

  • Ukuran isi bersih/ Netto Register Tons (NRT) adalah volume ruangan yang disediakan untuk muatan dan penumpang saja

  • Sarat/ Draft adalah bagian kapal yang terendam air pada keadaan maksimum

  • Panjang total/ Length Overall (Loa) adalah panjang kapal yang dihitung dari ujung depan (haluan) sampai ujung belakang (buritan)

  • Panjang garis air/ Length Between Perpendiculars (Lpp) adalah panjang antara kedua ujung kapal yang terendam air

  • Lebar kapal/ Beam adalah jarak maksimum antara dua sisi kapal kiri dan kanan

  • Bongkar muat barang secara vertikal/ Lift on Lift off (Lo/Lo) adalah bongkar muat barang yang dilakukan dengan keran kapal (crane), mobile crane, crane tetap di dermaga

  • Bongkar muat barang secara horizontal/ Roll on Roll off (Ro/Ro) adalah bongkar muat barang yang diangkut dengan truk




  1. LOKASI

Lokasi proyek gedung Asia Pacific Center for Ecohydrology (APCE), Komplek Cibinong Science Center and Botanical Garden, Jl. Raya Jakarta Bogor Km.46 Cibinong , Kabupaten Bogor

  1. SCHEDULE

Jadwal Rencana Penyelesaian Tugas Akhir

Jurusan Teknik Sipil

Program Lanjutan Strata 1 (S1)

Universitas Jayabaya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

No

Uraian Kegiatan

April

Mei

Juni

Juli

Agustus

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

1

Pengajuan Proposal

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2

Bimbingan BAB I

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3

Bimbingan BAB II

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4

Bimbingan BAB III

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5

Bimbingan BAB IV

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6

Bimbingan BAB V

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Libur lebaran

 

 

 

 

 

7

Penyelesaian Naskah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

8

Pemasukan Naskah TA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

OUTLINE ISI TUGAS AKHIR

Halaman

Halaman Pengesahan ………………………………………………….... i

Lembar Persetujuan Tim Penguji …………………………………………. ii

Pernyataan Keaslian Karya Ilmiah ………………………………………... iii

Kata Pengantar …………………………………………………………… iv

Abstrak ………………………………………………………………….. v

Daftar Isi ……………………………………………………………….... vi

Daftar Tabel ……………………………………………………………... xi

Daftar Gambar …………………………………………………………... xii

Daftar Notasi (Singkatan) ………………………………………………... xvi

Daftar Lampiran …………………………………………………………... xxi
BAB I PENDAHULUAN

    1. Latar Belakang …………………………………………………... 1

    2. Rumusan Masalah ……………………………………………… 1

    3. Pembatasan Masalah ……………………………………………. 2

    4. Manfaat Penulisan ………………………………………………. 2

    5. Sistematika Penulisan ……………………………………………. 3


BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Umum …………………………………………………………… 4

2.2 Struktur Dermaga Jetty ………………………………………… 6

2.2.1 Pemecah Gelombang Air ………………………………… 6

2.2.2 Fasilitas Bersandar (Berthing) …………………………… 6

2.2.3 Fasilitas Penambat (Mooring) …………………………… 7

2.3 Kapal …………………………………………………………… 8
BAB III DATA DAN ANALISA

3.1 Data Topografi …………………………………………………. 10

3.2 Data Bathymetri ………………………………………..……… 11

3.3 Data Arus dan Pasang Surut

3.3.1 Data Arus ………………………………………….……… 14

3.3.2 Data Pasang Surut ………………………………………… 18

3.4 Data Angin ……………………………………………………… 22

3.5 Data Tanah ……………………………………………………… 25
BAB IV KRITERIA DESAIN

4.1 Peraturan ………………………………………………..……… 29

4.2 Kapal Rencana ………………………………………………… 30

4.3 Panjang Dermaga ……………………………………………… 31

4.4 Lebar Dermaga ………………………………….……………… 32

4.5 Evaluasi Permukaan …………………………………………… 34

4.6 Kebutuhan Kedalaman ………………………………..……… 34

4.7 Kualitas Material

4.7.1 Mutu Beton ……………………………………………… 35

4.7.2 Mutu Baja ………………………………………….…… 35

4.7.3 Selimut Beton …………………………………………… 36

4.7.4 Tiang Pancang ……………….………..………………… 36

4.8 Desain Dimensi Struktur …………………………………..…… 36

4.8.1 Dimensi Struktur Dermaga ………………………….…… 36

4.8.2 Dimensi Struktur Trestle ………………………………… 37

4.8.3 Dimensi Struktur Ramp Up ……………………………… 37

4.8.4 Dimensi Struktur Fender ………………………………… 38

4.8.5 Dimensi Struktur Dolphin ……………………………….. 38

4.9 Layout Pembalokan ………………………………………..…… 38

4.10 Pembebanan …………………………………………………… 42

4.10.1 Beban Vertikal

4.10.1.1 Beban Mati (Berat Sendiri Konstruksi) ………… 42

4.10.1.2 Beban Mati Terpusat ………........……………… 42

4.10.1.3 Beban Hidup Merata …………………………… 43

4.10.1.3.1 Beban Terbagi Merata /

Uniformly Distributed Load (UDL) …………….. 43

4.10.1.3.2 Beban Gari /

Knife Edge Load (KEL) ……………………..… 44

4.10.2 Beban Horisontal

4.10.2.1 Beban Gempa …………………………………… 45

4.10.2.2 Beban Arus Drag Force dan Lift Force …...…… 49

4.10.2.3 Beban Gelombang ……………………………..… 50

4.10.2.3.1 Beban Gelombang Pada Tiang ………………… 61

4.10.2.3.2 Beban Gelombang Pada Tepi Dermaga ……..… 63

4.10.3 Beban Kapal

4.10.3.1 Beban Tumbukan Kapal (Berthing) ………….…..…… 64

4.10.3.2 Beban Mooring ………………………………………… 69

4.10.3.2.1 Beban Mooring Akibat Angin ……………………… 70

4.10.3.2.1.1 Beban Mooring Akibat Angin Transversal ………… 70

4.10.3.2.1.2 Beban Mooring Akibat Angin Longitudinal ……… 71

4.10.3.2.1 Beban Mooring Akibat Arus

4.10.3.2.1.1 Beban Mooring Akibat Arus Arah Transversal … 71

4.10.3.2.1.2 Beban Mooring Akibat Arus Arah Longitudinal ... 72

4.11 Kombinasi Pembebanan ………………………………………. 78
BAB V ANALISA STRUKTUR

5.1 Perhitungan Plat Lantai

5.1.1 Beban mati plat lantai (DL) …..………………………… 84

5.1.2 Beban hidup (LL) ………………………………………… 84

5.1.3 Beban berfaktor …………………………………………… 85

5.1.4 Perhitungan momen pada plat lantai ……………………… 86

5.1.5 Desain pelat lantai ………………………………………… 88

5.1.6 Perhitungan tulangan pelat lantai

5.1.6.1 Tulangan lapangan (arah X dan Y) ………………. 89

5.1.6.2 Tulangan tumpuan (arah X dan Y) ……………… 89

5.2 Perhitungan Balok

5.2.1 Perhitungan Lebar Effektif Flens Balok T & L …………… 92

5.2.2 Pemakaian Jenis Analisa Balok …………………………… 93

5.2.3 Analisa Tulangan ………………………………………… 94

5.2.3.1 Analisa Tulangan Daerah Tumpuan

5.2.3.1.1 Analisa Tulangan Tarik & Tekan Daerah Tumpuan .. 98

5.2.3.1.2 Analisa Tulangan Geser Daerah Tumpuan ………… 101

5.2.3.1.3 Analisa Lebar Retak Daerah Tumpuan …………… 103

5.2.3.1.4 Analisa Tulangan Puntir Daerah Tumpuan ………… 104

5.2.3.2 Analisa Tulangan Daerah Lapangan

5.2.3.2.1 Analisa Tulangan Tarik & Tekan Daerah Lapangan .. 105

5.2.3.2.2 Analisa Tulangan Geser Daerah Lapangan ………… 108

5.2.3.2.3 Analisa Lebar Retak Daerah Lapangan …………… 110

5.2.3.2.4 Analisa Tulangan Puntir Daerah Lapangan ……… 110
BAB VI PENUTUP

6.1 Kesimpulan ……………………………………………………… 113

6.2 Saran …………………………………………………………..… 114
DAFTAR PUSTAKA


Share ing jaringan sosial


Similar:

Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah penduduk yang...

Masyarakat (konsumen) mempunyai hak mendapat informasi lengkap mengenai...

Program pembuat grafis berbasis bitmap identik dengan pengolahan...

Yang bertanda tangan di bawah ini, Kepala Desa Tlogosadang Kecamatan...

Menu Arahkan kursor mouse anda pada icon topi merah ( Applications...

Abstrak susut tertinggi pada Jaringan ada pada sisi Distribusi. Untuk...

Pengaruh program kesehatan reproduksi remaja terhadap pendidikan di indonesia

Seorang petugas Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (pnpm) aktif...

Seorang petugas Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (pnpm) aktif...

Program Pengembangan Relawan Siaga Bencana Bulan Sabit Merah Indonesia

Gambar


Nalika Nyalin materi nyedhiyani link © 2000-2017
kontak
gam.kabeh-ngerti.com
.. Home